Tuesday, August 30, 2011

Saat-saat terakhir Timor Lorosae 1999 (Epilog)


Joan berlagak sebagai pejuang yang berhasil menangkap musuh-musuhnya

Sore itu kami sedang istirahat di pelataran penginapan yg masih menghempuskan angin panas. Tadi siang Jajak Pendapat Timor-timur baru saja selesai. Nasib Timor Timur akan ditentukan dari hasil jajak pendapat tersebut. Apakah akan tetap menjadi bagian Indonesia atau merdeka dan berdiri sendiri.

Suasana makin panas. Terdengar kabar Eurico Gutteres dan pasukan Pro Otonomi-nya akan memblokir Timtim sampai hasil Jajak Pendapat keluar. Tidak seorang pun boleh keluar. 
Kami dalam ancaman terjebak di negeri yang seperti sedang bersiap perang saudara secara terbuka. Apa pun hasil Jajak Pendapat potensi perang sangat tinggi. 

Wednesday, August 10, 2011

Iklan Ramadhan Pertamina 2011 versi Minang : Bagus, tapii....




Iklan dengan latar belakang suatu kampong di ranah Minang ini sangat menyentuh sekali. Diceritakan seorang ayah sedang menasehati anaknya yg bernama Hakim
Ayah : “Pusako ko warisan ninik mamak, jadi waang nan tapek manaruihkannyo”
Hakim : “Tapi yaah……”
Ayah : “Kalau itu pilihan waang, pailah….”

Thursday, August 4, 2011

Tragedi dan Dilema Dalam Fotografi

Sore itu KRL Pakuan jurusan Bogor harusnya berangkat dari Stasiun Juanda pada pukul 14.28 WIB namun entah kenapa Kereta datang terlambat. Baru pada pukul 14.55 kereta berangkat meninggalkan stasiun Juanda dengan membawa ratusan penumpang. Dengan kecepatan yang sedang, KRL Pakuan melintasi stasiun demi stasiun. Tiba-tiba di pintu lintasan Kereta Api di kawasan Kalibata terdengar suara keras dan Kereta terhentak cukup keras. Bayangan gerbong depan akan mental ke arah belakang memnbuat para penumpang berhamburan ke arah belakang.

Wednesday, August 3, 2011

Kenapa Terpilih Menjadi Petualang ACI ??



Program Aku Cinta Indonesia (ACI) dari Detik.com adalah sebuah program yg mengirimkan beberapa orang yg disebut petualang untuk berkeliling segala penjuru Indonesia. Program ini dimulai tahun 2010. dari hampir 70 ribu pendaftar, 66 petualang terpilih saat itu yg terbagi atas 33 tim dan dikirimkan ke 33 wilayah di Indonesia. 


Banyak orang-orang bertanya, kenapa saya dan 65 orang lainnya bisa terpilih. Apakah karena kami ganteng dan cantik? Faktor ini sangat jelas bukan alasannya. Atau apakah karena kami adalah para petualang yang mempunyai jam terbang tinggi yg identik dengan kekuatan dan ketangguhan fisik ? Ini juga bukan, karena diantara kami ada juga yang bukan anak gunung atau punya fisik kuat.




Press Confrence ACI 2010

Petualang ACI macem-macem rupa-rupa


sebuah tulisan dari Dadang Lesmana, Petualang ACI 2010



Kalau ada sekelompok orang yang terdiri dari anak-anak muda gokil, jail, gratil, aneh, sok imut, urakan, tapi juga plus pinter, kreatif, berwawasan dan selalu berpikir positif, itu pastilah Petualang ACI. 66 orang petualang yang lahir dari sebuah hajatan besar detikcom, Aku Cinta Indonesia.

Komunitasnya sih biasa-biasa aja, maksudnya ngga ada anak pejabat tingginya gitu loh. Tapi justru eksis karena berasal dari segala kalangan dan dari seluruh penjuru tanah air. Petualang ACI menjadi begitu bhineka dengan segala kekhasan serta keberagaman cara berpikir dan bertingkah laku. Namun perbedaan yang ada tidaklah menjadi persoalan bagi mereka. “berbeda bukan berarti tak sama” kata mereka. “ibarat pelangi, warna berbeda justru saling melengkapi, memiliki peran yang sama”.

Monday, August 1, 2011

Sejarah Desa Batur dan Gunung Batur

 
Gunung Batur dan bagian yg menghitam adalah bekas desa batur


Dalam lontar Candi Supralingga Bhuana dikemukakan keadaan Bali Dwipa dan Seleparang masih sunyi senyap, seolah masih mengambang di tenga samudra yang luas.
Pada saat itu di Bali Dwipa baru ada empat buah Gunung, yaitu :
  1. Gunung Lempuyang di Bagian TImur
  2. Gunung Andakasa di Bagian Selatan
  3. Gunung Karu di Bagian Barat
  4. Gunung Beratan (Mangu) di Bagian Utara